Alasan Rakor, PLN Wilayah NTT Tunda Rapat Dengan DPRD

Veky Lerik

Veky Lerik

Zonalinenews-Kupang, Di jadwalkan hari ini , Kamis 17 September 2015 pukul 13.00 wita PLN Wilayah NTT akan menghadap DPRD NTT berdasarkan surat pengilan DPRD NTT yang dilayangkan Rabu 16 September 2015 kepada PLN wilayah NTT, terkait dengan keluhan masyarakat , adanya indikasi pemaksaan pemasangan Meteran Pra Bayar yang dilakukan oleh PLN Rayon Kupang terhadap para pelanggan. Aksi ini mendapat respon penolakan sehingga para warga mendatangi DPRD NTT memprotes kebijakan tersebut. Imbas dari protes warga DPRD NTT mengeluarkan surat undangan Rapat dengar Pendapat kepada GM PLN wilayah NTT beserta jajaran untuk memberikan penjelasan terkait persoalan tersebut pada Kamis 17 September 2015 Pukul 13.00 wita , namum pertemuan tersebut dibatalkan karena Para Petinggi PLN wilayah NTT mengikuti kegiatan Rakor PLN se Indonesia Timur   yang diselenggarakan di Mataram Propinsi NTB.

Berikut Petikan SMS Ketua DPRD NTT, Anwar Pua Geno Kepada Sekwan DPRD yang disampaikan salah satu anggota DPRD NTT kepada Zonalinenews.

“Kpd Pimpinan dan Anggota DPRD NTT. Cc. SekWan… INFO : Sesuai informasi/konfirmasi dari GM PLN Wilayah NTT semalam, menjawab surat undangan DPRD NTT untuk RDP hari ini Kamis 17/9/2015, mereka belum bisa hadir hari ini karena sedang RAKOR PLN di Mataram NTB… GM PLN NTT dan jajaran bisa hadir RDP dgn DPRD NTT nanti Hari Senin Tgl 21/9 Jam 09.00… Mohon Sekwan mengeluarkan Undangan Baru ke Seluruh Anggota DPRD NTT.. Terima Kasih…Ketua DPRD NTT .”

Anggota DPRD NTT, Veky Lerik ketika dikonfermasi terkait penundaan rapat antara DPRD NTT dan PLN Wilayah NTT Kamis 17 September 2015 Pukul 09.30 wita di Gedung DPRD menjelaskan dirinya juga mendapatkan pemberitahuan tersebut dan hari ini pertemuan dengan PLN wilayah Kupang ditunda sampai hari senin 21 September 2015 Pukul 09.00 wita.

“Saya menduga penundaan ini ada indikasi permainan dari PLN wilayah yang sengaja mengulur-ulur waktu, karena akhir bayar listrik di PLN tanggal 20, ”Kesal Veky.

Anggota DPRD NTT, Wellem Kalle pada kesempatan itu menambahkan PLN Wilayah NTT mengulur waktu rapat dengar pendapat dengan DPRD NTT , karena ketakutan dan belum siap menghadapi DPRD NTT, sebab rata-rata wakil Rakyat di DPRD NTT sangat banyak menerima keluhan terkait dengan pelayanan PLN Wilayah NTT dan menanti penjelasan dari PLN .

“PLN Bukan saja memaksa konsumen memasang Listrik Pra Bayar, tetapi PLN juga membuat aksi yang menjurus ke hal –hal kriminalitas yaitu melompati pagar atau tembok rumah warga tanpa permisi , tuan rumah tidak ada di rumah petugas PLN main ganti meteran Pra Bayar . Dan lebih menjengkelkan lagi PLN memblokir tagihan rekening listrik , Karena tidak bisa membayar dan menumpuk tagihan, tiba-tiba PLN meminta masyarakat membayar denda tagihan yang membengkak yang sengaja di blokir oleh PLN itu sendiri, kemudian ini dijadikan alasan untuk melakukan Pemasang meteran Pra Bayar bagi warga ,”kesal Wellen Kalle.

Salah satu sumber di PLN wilayah NTT ketika dikonfermasi terkait dengan adanya Rakor PLN Se Indonesia Timur di Mataram NTB membenarkan bahwa GM Meneger PLN Wilayah NTT berangkat ke Mataran untuk mengikuti rakor. (*tim)